it HURTS

Assalamualaikum wbt



Alhamdullilah masih lagi diberi pinjaman nyawa oleh pemilik abadi, masih diberi kesempatan menikmati segala keindahan duniawi yang maha kaya dengan kekuasaan Allah SWT. Pagi minggu yang lebih hening dari hari-hari biasa di sini. Masih lagi berlandas pada kitaran hidup yang sama, bersujud pada Ilahi bermula seawal bening fajar yang kian tumbuh. Tiada kata yang lebih indah selain membasahkan bibir dengan alunan memuji kepadaNya yang lebih layak dan tiada yang lebih bermakna selain memanjakan kesyukuran di atas ketentuan dariNya. Selain berharap semoga hari ini mampu memberi cahaya harapan yang terang sebelum menghadap dunia dengan berbekalkan impian dan cita-cita untuk hari esok. 

Saya yakin dan percaya janji Allah SWT itu pasti, Sesuatu yang perlu saya tempuh dengan kesabaran, kepahitan dan kekecewaan sepanjang perjalanan dalam liku-liku hidup duniawi, insyAllah akan dibalas dengan nikmat yang tak ternilai. Mungkin bukan pada waktu ini, tapi pastinya pada hari pembalasan yang bakal menanti di sana. Segalanya mengajar dan mematangkan diri ini. sedikit pun tidak saya pertikai malah menjadikan hari-hari yang saya lalui penuh dengan warna-warni dan menghasil corak yang lebih terang. Amin  > "- " <

Bukan nak berleter atau berceramah motivasi. Cuma sekadar berkongsi sesuatu tentang apa yang saya rasa. Lagipun saya bukan pakar motivasi dan jauh sekali bukan penceramah bebas. saya insan biasa yang diciptakan Allah untuk belajar menjadi lebih tabah. Saya berharap, bertahun, saya sanggup tunggu terlalu lama sampai bertahun-tahun, berkorban apa saja dengan penuh sabar. Tapi akhirnya Allah tak tunaikan hajat saya. Apa yang korang rasa.Sangat sedih, kecewa...berkumpul jadi satu perasaan yang sangattt....bukan setakat sedih tapi sangat sedih.

Rasanya dengan pengorbanan yang ada, sepatutnya Allah mendengar permintaan itu kan? Rasanya dengan hajat yang tak kesampaian tu, dah tiada apa-apa yang lebih bermakna lagi. dan tiada apa-apa lagi yang boleh diharapkan.Harapan cuma habis disitu. Bertitik dari situ say mula rasa sesuatu.
Rasa bersalah pada diri.Mungkin disebabkan dosa-dosa lama jadi Allah tidak tunaikan hajat.
Rasa menyesal mengharap sesuatu yang tak pasti
Rasa marah pada semua
Rasa kosong tak kira waktu
Rasa sakit, sakit yang tak tahu datang dari luka yang mana.
saya penat. betul-betul penat. penat dengan tidur malam yang berteman air mata dan  pagi yang tidaa rasa untuk melemparkan senyum pada orang-orang yang setia menanti saya. Itu bukan diri saya. Saya berperang dengan diri sendiri setiap hari. Saya cuba menjadi diri sendiri si depan mereka yang sentiasa mengharap senyuman ikhlas dari saya. saya tahu dan Saya nak. Tapi maaf saya tak mampu. saya kalah dengan perasaan bersalah.

Hakikatnya, saya mula berfikir kenapa Allah tidak tunaikan hajat saya, apa yang saya harapkan bertahun. Saya hidup dengan berpura-pura semata-mata kerana saya nak hidup saya nampak normal di mata orang yang sayangkan saya tapi pada hakikatnya. saya lagi teruk dari seorang ibu yang kehilangan seorang anak, seorang isteri yang kehilangan suami, seorang sahabat yang ditinggal sahabat terbaik. Saya bukan lagi saya yang dulu. Saya sakit, tapi saya tahan sampaikan sakit saya parah. sampaikan orang terdekat rasa simpati. Tapi apa yang mampu saya buat? saya tak mintak jadi begini. Bukan saya tak berusaha untuk keluar dari masalah yang mmembelenggu tapi setiap kali saya cuba lari dari masalah ini, setiap kali tu jugak saya jatuh dan terluka. Lagi dan lagi. Saya sedih tapi tiada yang nmpak tangisan saya. Saya merintih tapi tiada yang menghulur tangan dengan ikhlas.

Akhirnya saya pasrah, tapi saya yakin bila Allah tetapkan qadar dan qadar saya begini, jadi penawarnya juga akan datang dariNYA. Saya akan terus memohon kerana saya yakin cuma dengan kuasa Dia saya akan berpaling pada paksi yang asal. Saya cuba memahami takdir Allah. Ego diri mela mengibarkan bendera putih menandakan ketewasan pada diri. Semua jalan kebaikan ada di tangan dia. Kunfayakun.
 




Aidazura Sadzi
Aidazura Sadzi

This is a short biography of the post author.

1 comment:

  1. soal diri dan tuhan.
    mampu tersenyum je. hehehh

    ReplyDelete